Minggu, 11 September 2011

Alkitab-nya SAMA, Iman-nya BEDA

Kita sering menemukan perbedaan dan perdebatan tentang penafsiran alkitab terjadi antara umat beragama, baik itu antara katolik-protestan, protestan-protestan, kristen – islam (islam setidaknya mengakui bahwa mereka mengakui Injil dan Taurat, meskipun bagi mereka kitab-kitab tersebut sudah terkorupsi).

Kitab Suci katolik dan protestan adalah sama, hanya saja berbeda jumlah kitabnya…
Mengapa bisa terjadi? Apakah kesamaan alkitab berarti iman katolik adalah sama dengan iman protestan dan juga islam? tidak juga, lalu mengapa beda?
Dan bagaimana kita sebagai orang katolik menyingkapi ini?...

Belajar dari Sejarah

Pertama kali, kita harus melihat kembali kepada sejarah keberadaan alkitab itu sendiri, bagaimana proses dari tidak ada alkitab sampai hari ini kita bisa memegang alkitab yang kita pakai.

Alkitab merupakah terjemahan dari Bible yang juga berasal dari kata Biblia dalam bahasa Yunani yang berarti “buku-buku” yang digunakan oleh orang Kristen perdana untuk menunjuk pada tulisan-tulisan yang diinspirasikan oleh Roh Kudus.

Bangsa Yahudi, murid Yesus, dan para rasul memegang kitab-kitab yang berbeda satu sama lainnya dari segi nama/judul kitab, gaya bahasa, asal kitab, dan tentu saja isi untuk tujuan/lingkup mengajar yang berbeda. Setelah kematian Yesus di kayu salib, ada keinginan dari umat Gereja perdana untuk menyamakan kumpulan kitab yang mereka punyai agar, semua murid Yesus mempunyai kitab yang sama, dan juga selain itu, untuk menjaga agar murid Yesus terhindar dari kesesatan, karena pada saat itu terdapat banyak sekali naskah-naskah sesat yang beredar.

Kanonisasi alkitab dimulai pada abad pertama dan berakhir pada abad ke-4, dimana dalam kanonisasi tersebut, naskah-naskah yang ada diteliti oleh Magisterium Gereja apakah itu benar di inspirasikan oleh Roh Kudus atau hanya merupakan tulisan prosa, palsu, bidat, dll..Kanonisasi ini ditutup dengan menyatakan bahwa alkitab yang sah untuk digunakan oleh umat Kristen di seluruh penjuru dunia adalah 73 kitab.

Namun pada saat terjadinya reformasi oleh kaum Protestan, Martin Luther membuang 7 kitab terakhir dari alkitab dan mendaftarkannya sebagai bagian dari kitab apokripa, sehingga pada konsili Trente, Gereja menetapkan kanon sekali lagi untuk menunjukkan bidaah Martin Luther dan tokoh protestan lainnya yang mengurangi isi alkitab dari 73 menjadi 66 kitab. Tujuh kitab yang dikurangi itu di beri nama Deuterokanonika dimana Deutero berarti “kedua kali” (bukan kanon kedua), itulah sebabnya umat protestan memiliki alkitab yang berisi 66 kitab sedangkan katolik dan orthodox memiliki alkitab dengan 73 kitab.

Otoritas Iman Katolik

Menilai dari sejarah alkitab, kita dapat melihat bahwa, ke-absahan atau ke-otentikan alkitab dijamin oleh Magisterium Gereja, jika tidak ada Magisterium Gereja, tentu saja tidak ada yang dapat menjamin bahwa alkitab tersebut benar-benar merupakan Firman Tuhan!!

Cara pandang dan penafsiran dari alkitab yang tidak dapat salah tentunya harus dengan bantuan terang Gereja yang diwariskan kepada kita melalui Tradisi Lisan.

Lalu bagaimana dengan klaim dari pihak-pihak tertentu bahwa ‘Alkitab adalah satu-satunya sumber kebenaran iman’?

Marilah kita sedikit membuka alkitab dan menyelidiki, apakah benar, alkitab menyatakan bahwa Ia-lah satu-satunya sumber iman:

Yoh 20:30 Memang masih banyak tanda lain yang dibuat Yesus di depan mata murid-murid-Nya, yang tidak tercatat dalam kitab ini,

Yoh 21:25 Masih banyak hal-hal lain lagi yang diperbuat oleh Yesus, tetapi jikalau semuanya itu harus dituliskan satu per satu, maka agaknya dunia ini tidak dapat memuat semua kitab yang harus ditulis itu.

Jelaslah bahwa alkitab sendiri tidak menyatakan bahwa Ia-lah satu-satunya sumber kebenaran iman, sebaliknya, alkitab makin meneguhkan otoritas iman katolik dengan menegaskan:

2 Tes 2:15 Sebab itu, berdirilah teguh dan berpeganglah pada ajaran-ajaran yang kamu terima dari kami, baik secara lisan, maupun secara tertulis.

King James Version
2 Tes 2:15 Therefore, brethren, stand fast, and hold the traditions which ye have been taught, whether by word, or our epistle.

Rasul Paulus menegaskan agar kita berpegang teguh pada ajaran (tradisi) yang kita terima, baik dari tulisan maupun lisan, kita tau bahwa yang tulisan pasti adalah kitab suci, lalu bagaimana dengan yang lisan??

Tentu saja yang dari Yesus diberikan secara turun menurun dari para Rasul yang dikepalai oleh Petrus sampai ke Paus Benedictus XVI sekarang.

Oleh karena itu, otoritas iman kita menjadi jelas yaitu dari Kitab Suci, dan Tradisi yang dijaga oleh Magisterium Gereja dibawah Paus.

Iman-nya sama?

Meninjau dari penjelasan-penjelasan sebelumnya, tentunya kita bisa dengan tegas menyimpulkan bahwa meskipun alkitab yang kita pegang adalah sama dengan alkitab protestan, tentu saja iman katolik dan protestan adalah tidak sama. Perbedaan yang paling besar adalah terletak pada bagaimana umat katolik dan protestan menafsirkan isi alkitab, dimana penafsiran umat katolik akan alkitab berpusat pada terang pengajaran dari Gereja.

Kesatuan ajaran iman dan penafsiran yang berpusat pada Gereja dibawah kepemimpinan Bapa Paus inilah yang menjaga persatuan dan keutuhan iman Gereja katolik sejak 2000 tahun yang lalu sampai sekarang di seluruh dunia, dan inilah yang kita akui dalam pengakuan iman setiap kali misa yaitu: Aku percaya akan Gereja yang Satu, Kudus, Katolik dan Apostolik.

Sumber  :  http://santomikael.com/cari.php?subaction=showfull&id=1220283174&archive=&start_from=&ucat=25&

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan anda berkomentar, namun tetap jaga kesopanan dengan tidak melakukan komentar spam atau mengandung SARA.
Terima Kasih.